PEMBUATAN BRIKET ARANG DARI LIMBAH TONGKOL JAGUNG

PEMBUATAN BRIKET ARANG DARI LIMBAH TONGKOL JAGUNG

Pemanfaatan limbah tongkol jagung menjadi briket arang sebagai energi alternatif ramah lingkugan, untuk meminimalisasi limbah tongkol jagung. Metode yang digunakan adalah metode karbonasi untuk pembuatan arang tongkol jagung untuk bahan baku pembuatan briket, menggunakan tungku pengarangan. Tungku pengarangan dapat dibuat secara konvensional maupun dengan teknologi pirolisis sederhana. Proses pembuatan briket tongkol jagung yaitu dengan menambahkan perekat pada arang tongkol jagung yang telah dihaluskan, kemudian dicetak dengan bentuk silender dengan bantuan alat pengepres. Untuk pembuatan arang briket, nilai kalor yang dihasilkan berkisar 2912 kal/gram – 6757 kal/gram sehingga briket arang yang dihasilkan dapat digunakan sebagai energi alternatif pengganti bahan bakar minyak dan gas untuk keperluan rumah tangga.

Arang tongkol jagung hasil karbonasi dihaluskan kemudian dicampur  dengan lem perekat yang dibuat dari tepung sagu dengan perbandingan: 1 : 3, 1: 4,  2 : 3, 2 : 5. Semua bentuk perbandingan dicetak menjadi briket dalam bentuk
selinder dengan tingi 6,5 cm dan diameter 4 cm, dikeringkan selama 2-3 hari.

Perbandingan perekat sangat berpengaruh terhadap nilai kalor, hal ini terlihat dari grafik perbandingan 1: 3 memilik nilai kalor tertinggi  dibandingankan perbandingan yang lain ini di sebabkan semakin banyak perekat  yang digunakan dalam briket maka kualitas briket kurang baik. Semakin banyak  perekat maka semakin banyak abu yang di hasilkan, nilai kalor sangat dipengaruhi oleh kadar abu briket arang. Semakin rendah kadar abu briket arang maka akan meningkatkan nilai kalor bakar briket arang yang dihasilkan. Nilai kalor paling tetinggi dari briket arang tongkol jagung yaitu briket arang tongkol jagung dengan perbandingan perbandingan 1 : 3 dengan nilai kalor 6757 kal/gram. Sedangkan nilai kalor yang terendah dari briket arang tongkol jagung yaitu briket arang tongkol jagung dengan perbandingan 2 : 5 dengan nilai kalor  2912 kal/gram.

Nilai kalor untuk perbandingan 1: 3 dengan nilai 6757 kal/gram dan perbandingan 1 : 4  dengan nilai 6150 kal/gram nilanya lebih tinggi dari standar nilai briket SNI, dan standar  nilai impor, lebih tinggi dengan standar  nilai kalor briket Inggris, standar nilai kalor briket Jepang dan nilai kalor briket Amerika. Nilai kalor dipengaruhi oleh kadar air dan kadar abu briket arang, semakin tinggi kadar abu dan kadar air briket arang maka akan menurunkan nilai kalor bahan briket arang yang dihasilkan.

 

sumber: Penelitian oleh Prof. DR. Ishak Isa, M.Si, Haris Lukum, Irfan H Arif  (Universitas Gorontalo)

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *